Home / Berita / Unisnu Siapkan Mahasiswa Ikuti Pertukaran Mahasiswa Merdeka dan Kampus Mengajar

Unisnu Siapkan Mahasiswa Ikuti Pertukaran Mahasiswa Merdeka dan Kampus Mengajar

Mahasiswa Prodi PBI FTIK Unisnu Jepara, mengikuti sosialisasi Program Pertukaran Mahasiswa Merdeka dan Kampus Mengajar secara daring senin, 21/6/2021

nujepara.or.id – Program Studi Pendikan Bahasa Inggris (PBI) Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan (FTIK) Unisnu Jepara, Senin (21/6/2021) kemarin memotivasi dan melakukan sosialisasi secara daring kepada para mahasiswanya untuk mengikuti program Pertukaran Mahasiswa Merdeka dan Kampus Mengajar. Ini dilakukan dalam rangka menyambut program yang di luncurkan oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi RI.

Melalui forum virtual itu, ketua program studi PBI, Husni Mubarok menjelaskan kepada mahasiswa tentang pentingnya mengikuti program pertukaran mahasiswa dan kampus merdeka. Menurutnya ini menjadi kesempata berharga bagi mahasiswa dengan mengikuti program ini. Pasalnya, program ini akan memberikan pengalaman menarik kepada mahasiswa selama mengikuti program.

Program pertukaran mahasiswa merdeka misalnya, selain mengikuti pembelajaran mata kuliah di perguruan tinggi lain, mahasiswa yang mengikuti program Pertukaran Mahasiswa Merdeka juga akan mendapatkan pengalaman langsung berinteraksi dengan mahasiswa dari daerah lain dan mempelajari kebudayaan daerah lain melalui Modul Nusantara. Modul Nusantara ini senilai 2 sks dan wajib diambil oleh mahasiswa peserta program Pertukaran Mahasiswa Merdeka. Modul Nusantara dilaksanakan di perguruan tinggi penerima. Modul Nusantara dibagi ke dalam empat jenis kegiatan yaitu kebinekaan, inspirasi, refleksi, dan kontribusi sosial. Dalam pelaksanaan Modul Nusantara, mahasiswa akan dibimbing oleh dosen pembimbing modul nusantara dan dibantu oleh mentor.

“Dalam program pertukaran mahasiswa merdeka, nantinya mahasiswa mendapatkan pengakuan resmi mata kuliah maksimal 20 SKS. Mahasiswa juga akan mendapatakan dukungan insentif selama mengikuti program, diantaranya bantuan transportasi, Uang Kuliah Tunggal (UKT), biaya hidup selama 4 bulan, bantuan akomodasi dan juga pulsa”, jelas Husni.

Selain itu Husni Mubarok, juga mengajak mahasiswanya untuk mengikuti program kampus mengajar. Program ini bertujuan untuk membekali mahasiswa untuk menguasai berbagai keilmuan dan keahlian yang berguna untuk memasuki masa depan. Nantinya mahasiswa akan menjadi partner guru dan sekolah dalam melakukan kreativitas dan inovasi dalam pembelajaran di SD maupun di SMP.

Program Kampus Mengajar bukan hal baru lagi bagi priodi PBI ini, karena sebalumnya beberapa mahasiswa prodi PBI telah berhasil lolos dan aktif mengikuti pada angkatan sebelumnya. Ini menjadi modal prodi peningkatkan partisipasi dalam progam Kampus Mengajar angkatan 2 tahun 2021. (Az)

Check Also

Bantu Program Pemerintah, Klinik Masyithoh Jepara Vaksin Ratusan Warga

Share this on WhatsApp Kegiatan vaksinasi di Klinik Masyithoh Jepara. (Foto: Istimewa) nujepara.or.id – Klinik …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.