Home / Berita / Tempati Gedung Baru, Unisnu Gelar Seminar Perpustakaan

Tempati Gedung Baru, Unisnu Gelar Seminar Perpustakaan

perpus unisnu

JEPARA– Tantangan perpustakaan di era global dan digital kini pun semakin banyak. Perpustakaan kini tak lagi hanya bangga dengan banyaknya tumpukan koleksi buku di rak. Pasalnya, pencarian informasi tentang buku bacaan sebagai bahan referensi mengalami perubahan seiring kemajuan teknologi informasi.

Untuk itu UPT Perpustakaan Universitas Islam Nahdlatul Ulama (Unisnu) Jepara baru-baru ini menggelar Seminar Nasional Perpustakaan bekerja sama dengan Forum Perpustakaan Perguruan Tinggi Indonesia (FPPTI) Jawa Tengah dengan tema Bersinergi Mengoptimalkan Sumber Informasi.

Seminar dibuka Rektor Unisnu Sa’dullah Assaidi bertempat di Gedung UPT Perpustakaan kampus UNISNU, dan juga sekaligus merupakan kegiatan perdana menempati gedung baru.

Ketua Panitia Suyanto menjelaskan seminar menghadirkan narasumber dari Perpustakaan Nasional RI di antaranya Kepala Perpusnas Sri Sularsih, Deputi I Welmin Suharto, serta penggagas Indonesia One Search (IOS) Ismail Fahmi. Juga hadir diantaranya ketua FPPTI Jawa Tengah beserta pengurus lainnya, baik dari Jawa Barat dan Jawa Timur.

Pada seminar ini juga diserahkan bantuan hibah buku dari FPPTI Jawa Tengah dan ASEAN Foundation untuk perpustakaan Unisnu, guna melengkapi koleksi buku yang sudah ada. “Kami sangat berterima kasih, semoga bantuan buku ini bisa membawa manfaat dan semakin meningkatkan minat baca bagi siapa saja yang ingin membaca dan belajar,” terang Sa’dullah

Ketua Perpustakaan Nasional Sri Sularsihmenyampaikan betapa penting terlaksanakannya interoperablitas antar perpustakaan, sebuah keniscayaan apabila interoperablitas tidak didasarkan atas kemauan yang kuat untuk saling berbagi. Data dari tahun 2015, Perpusnas RI mengembangkan program interoperabilitas metadata dan integrasi antarperpustakaan sebagaimana tertuang di Grand Design Perpustakaan Digital. “Intinya peran aktif dan partisipasi dari berbagai perpustakaan sangat diperlukan untuk mewujudkannya,” terang Sri Sularsih.

Sedangkan Ismail Fahmi lebih banyak memberikan motifasi dan mendorong kepada seluruh pustakawan untuk bisa berkontribusi terhadap dunia pustaka secara digital, mengingat Indonesia masih butuh banyak sumber informasi yang bisa diakses oleh masyarakat secara viral dan mudah. [sm]

Check Also

PD Muhammadiyah – PCNU Jepara : Tidak Benar Berita Pengusiran Santri di Karimunjawa

Share this on WhatsAppJepara – Menyikapi isu di media sosial dan media online provokatif terkait …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *