Home / Berita / NU Ranting Ngabul Bentengi Warga Nahdliyyin dari Aliran Wahabi

NU Ranting Ngabul Bentengi Warga Nahdliyyin dari Aliran Wahabi

susana rapat pra pelantikan nu ranting ngabul
Menyimak: hadirin mendengarkan ulasan Ketua NU Ranting Ngabul Jepara

NGABUL – Di Ngabul, Tahunan, Jepara, sudah ada orang yang tidak mau jumatan di desanya. Dia memilih jamaah di luar desa karena masjid-masjid di Ngabul dipenuhi praktik praktik ibadah yang menurutnya bid’ah.

Hal itu terungkap dalam sambutan Kyai Abdul Halim al Hafidz, ketua Tanfidziyyah Ranting Nahdlatul Ulama (NU) Desa Ngabul, Tahunan, Jepara pada acara pra pelantikan NU di Balaidesa Ngabul, Sabtu malam (5 Maret 2016).

Halim juga mengungkap adanya ajaran trinitas tauhid khas wahabi (rububiyah, ilahiyah dan asma’ was sifat) dalam LKS Qur’an Hadits tingkat Tsanawiyah di sekolah Ngabul. Pembagian tauhid ini, menurut Kyai Halim, tidak ada dalam teologi Asy’ariyyah.

“Di buku Akidah dan Akhlaq sekolah juga ada keterangan khilafah yang dimasukkan dalam salah satu rukun Islam,” ujar Halim di hadapan puluhan hadirin yang rata-rata mundir mushalla se-Ngabul.

Fakta memprihatinkan itulah yang membuat Halim menginginkan agar pengurus ranting yang dilantik nantinya menyatukan barisan untuk membentengi warga nahdliyyin Ngabul dari paham-paham menyimpang seperti wahabi.

“Jangan membuat bendera sendiri-sendiri. Kita harus bersatu dalam kerangka jamiyyah NU. Tameng kita sedikit demi sedikit akan hilang semua jika tidak bergerak secara bersama-sama. Kebenaran yang tidak terorganir akan dikalahkan oleh kebatilan yang diorganisir,” papar Halim.

Untuk memberikan gambaran bahaya wahabi, panitia acara sempat menampilkan ceramah Firanda Andirja yang menyebut kalau orang tua Nabi tidak dijamin masuk surga. Bagi NU, pemahaman ini sungguh di luar Aswaja An-Nahdliyyah.

Pendapat ustadz wahabi dari Sorong tersebut sontak membuat hadirin menyadari pentingnya lailatul ijtima’ sebagai media jama’ahan NU di tingkat ranting yang bisa dimanfaatkan untuk membentengi warga dari paham yang berasal dari Najed, Saudi Arabia itu.

KH Ulin Nuha al Hafidz, musytasyar NU Ranting pun mengulas bahwa apa yang disampaikan Firanda merupakan pemahaman tekstual yang hanya ditelan tanpa dirasakan.

“Untuk masalah Firanda, kita tidak usah keder (gentar, red) dan takut. Di kitab Jauharotut Tauhid sudah mengupas jauh tentang ummi Nabi. Zaman sebelum Nabi diutus itu disebut zaman Fatrah. Artinya, orang yang hidup sebelum Nabi lahir dijamin selamat asal tidak menyembah berhala,” jelasnya.

Kyai Ulin Nuha mengajak kita untuk tetap nderek dawuh kyai dan guru-guru. Sebab, bagi santri, selain buku, ada guru yang ilmunya bersambung pemahaman secara terus menerus (muttasil) hingga kepada Rasulullah SAW.

NU Ranting Ngabul siap berdakwah melindungi warga nahdliyyin. (abd)

Check Also

PD Muhammadiyah – PCNU Jepara : Tidak Benar Berita Pengusiran Santri di Karimunjawa

Share this on WhatsAppJepara – Menyikapi isu di media sosial dan media online provokatif terkait …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *