Home / Interaktif Ramadan / Niat Berpuasa Ramadan Sekali di Awal Bulan untuk Sebulan Penuh

Niat Berpuasa Ramadan Sekali di Awal Bulan untuk Sebulan Penuh

Tanya :

Bolehkah melakukan berniat puasa Ramadan dilakukan sekali secara umum pada awal Ramadan untuk sebulan penuh?.  Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi lupa membaca niat ditiap harinya.
(Edi, Desa Sekuro Kecamatan Mlonggo, Jepara)

 

Jawab :

Dalam Madzhab Syafi’iyyah rukun puasa terbagi menjadi tiga bagian:

  1. Niat
  2. Mencegah dari sesuatu yang membatalkan puasa
  3. Orang yang melakukan puasa

Niat harus dilakukan di dalam hati. Niat tidak cukup hanya diucapkan saja tanpa “krenteg” di dalam hati. Melafalkan niat hukumnya sunnah untuk membantu hati lebih mudah “krenteg” niat puasa.

Waktu untuk berniat puasa Ramadan adalah setelah matahari terbenam sampai sebelum fajar terbit, sehingga orang yang tidak berniat puasa Ramadan pada waktu yang ditentukan tersebut puasanya tidak sah dan ia wajib melakukan qadla’ (membayar puasa) setelah Ramadan nanti. Dengan kata lain di dalam Madzhab Syafi’iyyah seseorang yang melakukan puasa Ramadan harus tabyitun niyyat (berniat puasa pada waktu malam hari).

Meskipun puasanya tidak sah tetapi ia berkewajiban imsak (menahan diri dari melakukan hal yang membatalkan puasa selama sehari penuh).Menurut fatwa Syaikh Ibnu Hajar Al Haytami seseorang yang lupa tabyitun niyyat (melakukan niat puasa Ramadan pada malam hari) sebaiknya melakukan niat puasa Ramadan meskipun setelah fajar terbit (pada permulaan hari) jika ingin tidak berkewajiban qadla’ dengan syarat harus niat mengikuti Madzhab Hanafiyyah, sebab di dalam Madzhab Hanafiyyah tidak disyaratkan harus tabyitun niyyat. Hal ini menjadi solusi bagi yang lupa niat puasa Ramadan pada malam hari.

Niat puasa Ramadan juga harus dilakukan setiap hari, akan tetapi – sebagaimana fatwa Syaikh Ibnu Hajar Al Haytami juga – sebaiknya pada malam permulaan Ramadan melakukan niat puasa untuk sebulan penuh, hal ini sebagai solusi supaya tidak berkewajiban qadla’ saat lupa niat puasa dengan syarat mengikuti Madzhab Malikiyyah, sebab di dalam Madzhab Malikiyyah niat puasa Ramadan tidak harus dilakukan setiap hari tetapi cukup dilakukan sekali pada permulaan Ramadan.

Wallahu A’lam.

Referensi :

I’anah Al Thalibin juz 2 hal 248 – Cetakan Daar Al Fikr

 أ .(وفرضه) أي الصوم (نية) بالقلب، ولا يشترط التلفظ بها، بل يندب، ولا يجزئ عنها التسحر- وإن قصد به التقوي على الصوم – ولا الامتناع من تناول مفطر، خوف الفجر، ما لم يخطر بباله الصوم بالصفات التي يجب التعرض له في النية (لكل يوم): فلو نوى أول ليلة رمضان صوم جميعه: لم يكف لغير اليوم الاول.

قال شيخنا: لكن ينبغي ذلك، ليحصل له صوم اليوم الذي نسي النية فيه عند مالك، كما تسن له أول اليوم الذي نسيها فيه، ليحصل له صومه عند أبي حنيفة.

وواضح أن محله: إن قلد، وإلا كان متلبسا بعبادةفاسدة في اعتقاده

 


Rubrik interaktif Ramadan ini diasuh tim dari Lembaga Bahtsul Masail (LBM) NU Jepara. Jika mempunyai pertanyaan seputar fikih, silakan kirim pertanyaan melalui email : suaranujepara@gmail.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *