Home / Figur / KH Muhsin Ali, Kiai Suwuk yang Berjuang di NU Sejak Kecil

KH Muhsin Ali, Kiai Suwuk yang Berjuang di NU Sejak Kecil

Kiai Muhsin dan Habib Syiekh
KH Muhsin bersama Habib Syeikh bin Abdul Qadir

JEPARA – NU berduka. KH Muhsin Ali, Bugel, Kedung, dipanggil oleh Allah SWT pada Jumat malam (11/03/2016) pukul 22.35 WIB, setelah dirawat di Rumah Sakit Islam (RSI) Sultan Hadirin, Jepara sejak Jumat pagi.

“Selama ini Bapak memang sudah sakit-sakitan kena stroke,” terang Gus Sholahudin, putra tertua Kiai Muhsin saat ditemui di rumahnya, Bugel (12/03).

Kabar duka segera menyebar di media sosial, grup WhatsApp dan SMS. Malam itu juga NUJepara menuju lokasi. Banyak kiai, santri, tokoh masyarakat yang sudah hadir ke rumah duka. Ketua NU Jepara, KH. Hayatun Nufus, juga sudah ada di sana untuk takziyah.

Muhsin Ali sangat dikenal di Jepara karena murid-murid beliau banyak yang sukses dalam bidang dakwah Islam. Wakil ketua NU Jepara, Hisyam Zamroni, adalah salah satu daftar murid ngaji Nahwu Alfiyah kiai Muhsin yang kini jadi Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) Batealit, Jepara.

Jasa-jasa kiai Muhsin dalam mendidik santri di madrasah dan pesantren Al-Mustaqim, Bugel, tentu tidak bisa dilupakan. Belum terungkap, berapa jumlah guru yang dulu pernah ngaji kepada kiai Muhsin. Jumlahnya bisa jadi ribuan. Wajar jika para pelayat membludak hingga jumlahnya ribuan. Ini membuktikan betapa Kiai Muhsin memiliki pengaruh luas di masyarakat Jepara.

Baca juga: Ribuan Pelayat Hadiri Pemakaman KH Muhsin Ali Bugel

Keseriusan Kiai Muhsin dalam berorganisasi, menurut keterangan Kiai Masduki, Sowan, Kedung, sudah dimulai sejak kecil. Kiai Muhsin merupakan ulama yang pada masa Soeharto berkuasa disegani oleh polisi dan tentara karena bisa suwuk. “Kiai Muhsin itu dulu banyak didekati polisi untuk membantu keamanan dan mengamankan,” kata Kiai Masduki, di Jepara (13/03).

Kemampuan Kiai Muhsin dalam suwuk mungkin didapatkan secara turun temurun dari orangtua. Penelusuran NUJepara menunjukkan jika silsilah Kiai Muhsin sampai kepada danyang Desa Bugel bernama Mbah Maulana Mangun Sejati dari jalur keturunan Mbah Hasan Kishoh. Kiai Hasan memiliki julukan Kishoh karena di Bugel dulu beliau dikenal sebagai dukun sunat. Qisho, dalam bahasa Indonesia disebut sebagai pisau, yakni pisau sunat. Selain terkenal master sunat, Mbah Hasan Kishoh juga dikenal sakti.

Kiai Muhsin Ali keturunan keempat Mbah Hasan Kishoh dari jalur ibu bernama Muslimah, istri Kiai Ali. Muslimah adalah putri kedua pasangan Kasmi dan Maryam, yakni putri tertua Kiai Abdurrohman bin Hasan Kishoh. Kiai Abdurrahman inilah yang di kemudian hari banyak melahirkan kiai dan ulama di sekitar Bugel. Tentang siapa saja dari keturunan Mbah Abdurrohman ini, NUJepara akan menelusuri lebih lanjut di lain waktu. (abd)

Check Also

KH. Hasyim_Asy'ari

Hadratusy Syaikh KH Hasyim Asy’ari Pendiri Nahdlatul Ulama

Share this on WhatsAppK.H. Hasyim Asy’ari lahir pada 24 Dzulqa`dah 1287 H atau 14 Februari …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *